Translate

Minggu, 20 Mei 2012

Pengalamanku memakai Canon Pixma MP287 dengan tinta infus

Saya membeli Canon Pixma MP287 bulan lalu dari seorang seller dari Solo. Harganya miring tidak sampai sejuta Rupiah termasuk ongkos kirimnya ke Jakarta. Termasuk satu set infusnya juga. Katanya sih cuci gudang.

Bagus ya printernya dan lengkap ada fungsi scan, copy, print. Fungsi copy tidak perlu terconnect di komputer, cukup pejet satu tombol. Puas ya, apalagi lihat tintanya banyak, bisa ngeprint sepuas hati tanpa takut harga tinta warna yang mahal. Tetapi baru dipakai seminggu, lampu tinta habis mulai berwarna kuning :(. Kemudian selang tinta infus mulai ada gelembung gelembung udara dan hasil cetak menjadi jelek sekali dan malah akhirnya tidak keluar sama sekali.  Saya coba SMS ke seller. Katanya "Mbak, bersihkan print head melalui menu Printing Preferences - Pembersihan tingkat dalam untuk semua warna dan hitam". Saya ikuti petunjuknya dan berhasil untuk warna tapi warna hitam tetap tidak berhasil. Dan berhasilnya pun tiap kali printing, kami harus kerahkan tangan untuk mengangkat tinggi botol tinta infusnya dan digoyang-goyang. Aduh ribet sekali. Kata suami saya "Itulah kalau mau murah!!". Wah. Saya putuskan bawa ke servisan saja karena amat sangat menyebalkan.Ada servis dan toko kecil yang jual tinta infus di mall tetangga. Kami kesana, sambil jelaskan problemnya. Mas service tertawa dan bilang "Printernya masuk angin!". Wah printer infus bisa masuk angin ya. Saya tanya "Bisa diperbaiki Mas?"Kata Mas service "Bisa!"Ditinggal jalan sebentar, kami kembali printer dengan tinta infus sudah bisa lagi. Pesan dari Mas Ahli tinta infus:
* Printer dengan tinta infus harus dipakai rutin harian. Kalau sedang tidak perlu pakai, copy saja lembar 3 bulatan warna atau test print warna dari Windows.
* Kalau sedang printing, buka tutup masing-masing tinta agar ada tekanan udara
* Jangan mencoba memperbaiki sendiri bila ada masalah karena tinta infus bisa bocor. Biaya servis printer Rp 35rb dan ada warranty sebulan untuk kerusakan yang sama.Semoga pengalaman memakai printer tinta infus ini bisa berguna untuk teman-teman lain :)

Update:
Setelah setahun:
Printer Canon Pixma MP287 dengan tinta infus rakitan ini ternyata masih berfungsi dengan baik setelah setahun dengan 2x servis @ biaya Rp 35ribu/service. Service biasanya dibersihkan saja cartrigenya. Setelah setahun cartridge hitam rusak. Oleh servisan ditanya apakah mau beli Cartrige asli harganya diatas Rp 150rb. Saya bilang sudah tidak usah beli, akibatnya sekarang kalau mau ngeprint bisanya warna lain, jadi kalau mau ngeprint saya blok dulu dan ganti ke warna biru tua / ungu. Jadi ribet sih.

Setelah setahun sebulan:
Tidak bisa dipakai ngeprint, kertas selalu jammed di tengah. Bawa lagi deh ke servisan yang Rp 35rb/servis (belum naik harga nih servisannya karena bensin naik). Oleh Mas Servisan dibilang pipa infusnya nyantol dan harus dipotong sedikit biar lancar. Setelah diservis lancar lagi deh.

Jadi kesimpulannya:
Hemat sih hemat, tapi rada ribet karena setiap 4-5 bulanan printer dengan tinta infus rakitan ini harus dibawa ke servisan he he he :P











23 komentar:

  1. artikel bisa sebagai bahan untuk membeli printer, thank

    BalasHapus
  2. kejadian yang sama,,, dan gara-gara tak utak atik tuh printer,,, tintanya benar-benar bocor,, :(....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata bukan cuma saya yang bermasalah serius dengan si "Canon Pixma MP287 dengan tinta infus" yang akhirnya printernya aku buang karena bikin kesal !

      Hapus
    2. sama dengan saya... kasusnya sama dan sama-sama menyebalkan....buat Cannon, kalo bikin produk yang baik dong, jangan mengecewakan kaya gini. Lha wong baru sehari kok udah kedip-kedip trus tinta gak keluar.

      Hapus
    3. protesnya sama canon lah, aneh bgt sih lu

      Hapus
    4. kalo menurut saya, kesalahan bukan dari pihak canon. kesalahan dari pihak si pengguna.
      karena printer yang sudah didesain sedemikian rupa dari pabrikan dan diberi segel serta diberikan garansi, menjadi rusak karena di modifikasi sedemikian rupa sehingga bisa di infus.

      Hapus
  3. tintaku bocor mas. ada garansi ga ya?
    belum sebulan jgabelinya

    BalasHapus
  4. gimana kalo printernya hidup normal tapi ga bisa print, scan sama kopy minta solusinya donk

    BalasHapus
  5. Kebocoran tinta pada printerbaru disababkan karena tinta cadtrige masih menyimpan tinta bawaan pabrik, dan ketika pemasangan ga dikasih jeda. Sebenarnya mengakalinya cukup mudah. Pertama bersihkan cadtrige dengan tisu, lalu sedot cadtrige menggunakan suntikan tapi yang jarumnya sudah di lepas terlebih dahulu. sampai tinta lancar... Kemudian pada selang tinta infus di beri jeda sehingga tanki pada cadtrige ga kepenuhan dan tekanannya seimbang.

    BalasHapus
  6. punya saya kok hsil cetakannya udah bergaris yah yg warna hitam. padahal bru 3 bln beli. n kmrn terpaksa bli catrid baru yg harganya 180 rb. apa emang kualitasnya skrg menurun yah. padahal msh bru dipakek nyetak kertas gak sampek 2 rem. padahal dlu yg seri mp 258 aman buat nyetaknsampek 5 rem. dikantor kasusnya jg sma ama seri mp 287

    BalasHapus
  7. bocor bocor :D
    terima kasih tipsnya, ni pengalaman saya jg, hehe

    BalasHapus
  8. untuk para pemirsa
    perlu dijelaskan
    kalo printer uda modifan itu emang troblenya ya kayak gitu
    kalau pun ngejudge canon y anda salah besar
    kan tu printer didesain untuk cartridge bukan di modif kayak gitu
    wong dari pabrikannya emang uda gitu
    kalo di modif gitu y resiko ditanggung penumpang, bukan dari canonnya. Coba kalo pake satndartnya, kan y jarang ada troble
    menurut saya kalo uda dimodif gitu trus muncul troble, itu suatu hal yang wajar
    karena saya uda 3 tahun pake printer modif infus gitu
    terimakasih.

    BalasHapus
  9. punya saya naik2 saja tuh... gak pernah ada keluhan2 seperti diatas.. padahal udah skitar 14 bulan..
    mantaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaappp pokoknya.... hoho

    BalasHapus
  10. Epson t20e infus. 5 tahun lebih tetep jaya :-D

    BalasHapus
  11. ini pengalaman ku pake canon pixma mp287.
    -sering browsing ke mbah google cara mengatasi masalah printer yang sering terjadi.
    -harus berani mencoba memperbaiki sendiri, tetapi harus pelajari dulu masalah dan solusinya
    -canon tidak memiliki penyedot tinta yang seperti epson, maka dari itu saya anjurkan pakai damper canon yang berfungsi mengalirkan tinta infus ke catridge.

    BalasHapus
  12. ada lagi kasus,tuk 287, ketika ku prin n buat kotak warna cmyk,, ternya untuk tinta merah tidak keluar dg sebenarnya malah keluarnya warna kuning, setelah saya lepas cartrigenya.. saya cek dengan tisu warna merah, biru, kuning ..normal aja.. kalau gitu kenapagan.. merah jadi kuning... mohon infonya

    BalasHapus
  13. ane juga punya MP287 dan udah 17 bulan. fine2 aja tuh

    BalasHapus
  14. jika salah menyuntik tinta solusinya gmana sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. klw memang salh me-refill tinta, ada 2 cara yg sudh pernah saya uji sendiri menggunakan canon MP287 dan IP1900, beserta HP (merk nya lupa, soal nya udh d kash k saudara)

      solusinya gini mbak :
      1. dengan cara menghabiskan tintanya sendiri. namun cara ini sngt lama mbak klw menggunakan manual. klw mbak pergi ke toko printer n minta di sedot habis tinta yang ada d dalam, bisa juga mbak

      2. denga cara membedah catridge nya sendiri. cara ini memng beresiko, selain body catridge nya tidak bisa di tutup lagi (kecuali menggunakan lem), hingga terkadang tidak bisa lagi menggunakan mode standart untuk memprint warna (harus high) untuk mendapatkan warna yg bagus...

      atau menggunakan cara cadangan, yaitu dengan cara mengganti catridge dengan harga bekisar Rp150rb ke atas (di daerah sy bekisar 250-310rb)

      Hapus
  15. sudah setahun lebih pernah ganti catig hitam dulu soale belum tau perawatan nya , sekarang lancar fine fine aja setelah ngerti perawatan cleaning dsb

    BalasHapus
  16. makasih pengalamannya, saya mau beli printer canon Mp287

    BalasHapus
  17. klw pake tinta infus memang gitu gan, gk hnya type MP287 saja, tpi semua merk canon yg di modip psti sering msuk angin...
    solusinya ya sering2 dipake saja
    klw memang msh menjengkelkan, lepas sja infus nya n pake mode catridge normal
    klw soal protes sich, canon memang memasng warranty untuk mode catridge, apa bila pake infus maka warranty dinyatakan batal, artinya memang canon tidak memperbolehkan adanya modification di perangkat keras mereka...

    sekian tanggapan dari sy Anonymous

    BalasHapus